1/30/17

Tak lagi kurasakan sedikitpun desiran itu
ketikaku bersamamu

Kamu yang sempat kutaruh hati,
Kamu yang sempat kusebut-sebut dalam obrolan senjaku bersama ibu,
Kamu yang bersedia menemani segalaku di saat orang lain punya kesibukannya sendiri,
Kamu yang kukenal baik sejak awal tapi orang lain hanya kenal kamu dari luarnya

Kupikir, kamu sespesial itu
nyatanya tidak

Dan yang baru kusadari saat menghabiskan soreku tadi bersamamu adalah,
memang tak seharusnya kita pernah punya rasa yang sama...



Untuk temanku yang sempat mampir di hati tapi sudah pergi lalu sekarang kembali tanpa hal yang lebih,
Hehehe

- senja penuh hujan di tanah Kota Hujan

1/27/17

Be nice?

Hai

Yuk berbuat baik kepada siapa-siapapun. Karena kita ngga pernah tau nantinya bakal berjodoh dengan siapa. Bisa jadi jodoh kita adalah orang yang sering kita temuin di jalan, tapi gapernah saling sapa. Bisa jadi jodoh kita adalah orang yang paling kita benci attitudenya. Bisa jadi jodoh kita adalah orang yang bikin kesel, ngeyelan, bebel. Bisa jadi jodoh kita adalah nama yg sering muncul di timeline kita. Bisa jadi jodoh kita adalah orang yang tanpa sengaja pernah ngobrol asik sama kita pas lagi di tempat umum atau keramaian.
Banyak.. banyak banget peluang bisa dengan si ini  ataupun si itu. Ya balik lagi, asal baik baik aja kita sama orang. Bodo amat si orang gimana ke kita, at least, jangan lupa utk tetep bersikap baik dgn semua orang. Ga cuma orang, tp semuanya. Banyak bgt ya masih bisa ditemuin di sekitaran, orang yg sebenernya baikbaik attitude dllnya, tapi masih dianggep batu, jahat, playboy, php, dsb.
Itu semua menurut saya ya ngeliatnya tergantung sudut pandang.. Karena yg baik menurut kamu, ya bisa jadi jahat menurut dia. Yang cocok menurut kamu, belum tentu cocok juga di saya. Kalo bicara sudut pandang, ya jelas beragam. Nggak bisa saklek semua orang harus nurut sama sudut pandangmu. Nggak bisa dipaksa. Semua orang punya sudut pandangnya masing-masing menurut saya. Sudut pandang itu ngaruh bgt.. yaa pengalaman aja sih.


1/7/17

enam belas

dua ribu enam belas telah berganti dua digit belakangnya menjadi tujuh belas.

Enam belas cukup memberi pelajaran buat gue (gue?). Sangat, deng. Apa yang gue serap di enam belas gue harap bisa jadi bekal yang bisa membantu gue utk terus berkembang di tujuh belas kedepan. Banyak, banyak banget pelajaran di enam belas bagi gue.

btw jijik gasih bacanya kalo sok sok an pake gue gue gitu?-_-

Mulai dari awal tahun, gue deket bgt sama anak-anak arsi. persiapan Manasik (malam keakraban asiktektur hehe) dan ngurus Poranta.
Disambung terus sampe penghujung bulan ketiga di enam belas, gue masih into architecture deh, karena mau tidak mau (seharusnya) angkatan 2015 terlibat kepengurusan panitia PTAB yang emm, emangsih, butuh perhatian lebih gitu gue akuin buat ngurus PTAB. di angkatan gue sih gitu, gatau angkatan sebelum-sebelumnya gimana, karena kan depends bgt sama angkatan yg ngadain kaan orientasinya utk siapa pihak mana dllnya.
laluu kurang lebih enam bulan bener-bener terfokus pada PTAB dan rangkaiannya (ondesk, mapres, inaugurasi), gila dah. bener-bener disitu bisa dapet pelajaran banget dan bisa kenal emang sama temen-temen seangkatan, tabiat dsbnya jadi bisa tau lah ya hahahah.
DAN DI PTAB memungkinkan sekali bagi kalian utk bisa baper dengan teman seangkatan. emm, ngasi tau aja sih, heheh :)))
oh ya, belum lagi di bulan kedelapan dihadapin sama PKKMB jadi panitia di fakultas. berbarengan jalannya bareng persiapan hari-H PTAB. selesai PTAB dan inaugurasi akhirnya.
ketika masuk bulan ke sepuluh di enam belas, gue dihadapin lagi dengan kepanitiaan Insting, lomba-lomba olahraga dan ada juga seninya tapi utk ranah FT aja. tapii, kepanitiaan Insting tahun ini nyatanya bentrok dgn FAM, festival apresiasi mahasiswa yang kegiatannya tuh ada rangkaiannya juga. utk FAM teknik kemarin gue diamanahin utk megang bagian publikasi Senapati. kalo baru dipikir-pikir sekarang.. semua itu hectic sekali tapii udah lewat hecticnya:) hahahah.

dan tapi di enam belas yang amat sangat gue sesali.. gue sedikit melepas akademik gue.. kuliah gue beberapa keteteran.. almost semuanya bahkan yg keteter..

dan itu menyebabkan gue di bulan terakhir dua ribu enam belas menjadi gue yang sedih, gampang stress (yang ditandai dg jerawat +rambut rontok parah), pegalau (wkwk), yagitudeh.

dan kalau bahas kisah percintaan..