5/31/17

perlukah

... membesar-besarkan sesuatu yang seharusnya tidak perlu kamu besar-besar melainkan hanya perlu kamu bungkam serapat-rapatnya mulutmu? :)

5/8/17

cur ha at t dong

Assalamualaikum,

sepanjang perjalanan pulang, gue terus-terusan mikir.
mikir hal-hal yang entah sebenarnya berguna atau enggak, entah seharusnya menjadi hal yang memang harus dipikirkan, entah sudah waktunya atau belum untuk berpikir hal tsb, entah..
guepun nggak ngerti kenapa gue bisa mikirin itu.

semenjak siang tadi dapet kabar (yang entah juga good or bad news), gue langsung merasa insecure. takut. bertanya tanya. meragu. ah, jadi satu pokoknya.
tapi gue sadar, apapun kabar itu bagi gue harus gue tanggapi sepositif mungkin. semisal nanti ketika keberlangsungannya akan terjadi hal-hal yang berbeda dari pengharapan gue selaku umat manusia, ya itulah rencanaNya dan yang sekiranya harus gue lakukan adalah melapangkan diri selapang-lapangnya, seikhlas-ikhlasnya, dan pastinya tetep harus berjalan sebagaimana biasanya. nggak ada yang seharusnya berubah karena ada yang berbeda.

dan oiya, malam ini gue seperti biasa menjalankan rutinitas (yoms) dengan bermain basket bareng ala Arsitektur. and i was happier! (yo tapi nek kebayang tugas meneh yo buyar hepine hahah).
mau cerita lagi... tapi kapan-kapan aja ya, hehe..

teruntuk kamu,
48 jam. manfaatkan waktumu dengan baik. sayapun demikian. saya mau ngomong banyak, tapi kok susah utk nuangin semuanya kedalam kata kata. hehe.


00:38, di kamar kos.

4/25/17

j a tuh cinta

..
jatuh cinta sekali saya dengan lagu ini dan belum pernah bosan :)


and when i need you then i know you will be there with me
i'll never leave you,

just need to get closer,
c l o s e r . . .


- travis, closer -

4/9/17

ingin menerjunkan diri
terjun ke jurang yang ternyata di dasarnya terdapat kasur-kasur empuk dan tebal yang tak terhingga jumlahnya,


tapi kemudian diri ini sadar, itu adalah hal yang
m u s t a h i l

4/5/17

choices

sejatinya hidup itu pilihan,
segalanya yang akan kita hadapi di hidup ini ya itu semua pilihan.

segalanya?
menurut saya, iya segalanya.

kamu kerja dengan gaji gede berlimpah ruah sampe bisa hura-hura perminggunya tapi kamu dihadapi oleh pilihan bosnya galak, kerja 10 jam weekdays,
atau,
kamu kerja di tempat kerja yang lingkungannya nyaman, enak, friendly, tapi digaji sekedar kebutuhan hidupmu berkecukupan tapi masih mampu buat sedekah.

nah, itu termasuk pilihan kan?

semakin dewasa, semakin banyak pilihan dari macem-macem pilihan yang bakal dihadapi,
semakin banyak pilihan, semakin keasah juga kedewasaannya; pola pikirnya bakal berubah juga.
semua ada korelasinya.

dan, ohiya,
pola pikir dengan tingkah polah menurut saya berbeda,
ada orang dengan pola pikir kekanakan, tapi tingkah lakunya kaku, tua, pokoknya nggak mewakili pola pikirnya banget tingkahnya
tapi, ada juga yang orang punya pola pikir jauh, dewasa, mateng, walaupun tingkah lakunya cengangas cengenges sana sini.

setiap orang punya caranya masing-masing dalam berpikir bagaimana dan apa aja yang akan dia lakukan untuk membawa dirinya tetap bertahan hidup. bertahan hidup yang dimaksud ini juga banyak lho cakupannya, termasuk melakukan kegiatan yang berhubungan dengan hakikat manusia pada umumnya yaitu bersosialisasi. riwet ya bahasanya? hehe

sekiranya ini aja, post di awal bulan April.
btw, lagi di masa-masa minggu deadline nih.. udah kayak plant vs zombie yang ada notifnya zombie zombie dateng gitudeh hahah

4/3/17




keep in mind, :)

3/8/17

my failure

halo hehe

banyak banget perubahan di sekitar gue yang secara perlahan makin kesini makin gue sadarin. temen ngumpul, lingkungan dan habit, perkataan maupun pembicaraan, pola pikir, bahkan sampe prioritas. pokoknya.. makin kesini makin banyak yang berubah. and i dont know why apakah gue pribadi yang merasa spt ini atau temen temen sekitar gue did the same too. gatau, dan gamau tau.

gue merasa gue gagal menjaga temen temen gue yg cowo, yg sering main gtlho sm gue. mostly skrg lebih sering merokok.. bahkan, yg tadinya sudah berhenti merokokpun jadi merokok lagi, dan yang tadinya nggak merokok bahkan sekali coba ngirup rokok aja bengek bengekpun sekarang jadi perokok walau nggak sering. gue merasa gagal jadi temen buat mereka... kayak, gimana ya, gue ngerasanya kenapa pelariannya ke rokok gitu kenapa ga curhat aja ke gue apa gimana gitu. yaa gue merasa dihargai sih ketika di depan gue mereka mencoba utk tdk membahas ataupun melakukan suatu hal yang berkaitan dgn rokok tapii gue ttp merasa gue gagal, gue bukan temen yg baik :'(
kalau ada temen gue yang baca post ini, i just want to say sorry yg bener bener sorry bgt gue blm bisa jd temen yg baik buat lo, maaf...

dan dari sekian lama ga-banget-banget mikirin hati, semenjak dua hari yang lalu gue tumbang dan menjadikan selasa kemarin gue nggak ngampus, gue jd kepikiran dikit sih soal hati.. kayak, gmn ya, yaa gitu ngerasa aja ada sedikit emptiness deep inside (#anjay)

entahlah, kepingin sih ada cemceman gitu, tapi, ada rasa jeranya juga.
suka sih kepo kepo gitu, rencana Allah kedepannya ke gue seperti apa ya gituu, tapi nggak sampe kepikiran banget banget tiap saat keponya haha.


intinya, a lot of changes sangat terasa di sekitar gue, dan gue tidak tau apa yg harus gue perbuat selain hanya menghanyutkan diri gue thdp arus yg sedang menerjang ini.
(lebaynya sih begitu)

:?

1/30/17

Tak lagi kurasakan sedikitpun desiran itu
ketikaku bersamamu

Kamu yang sempat kutaruh hati,
Kamu yang sempat kusebut-sebut dalam obrolan senjaku bersama ibu,
Kamu yang bersedia menemani segalaku di saat orang lain punya kesibukannya sendiri,
Kamu yang kukenal baik sejak awal tapi orang lain hanya kenal kamu dari luarnya

Kupikir, kamu sespesial itu
nyatanya tidak

Dan yang baru kusadari saat menghabiskan soreku tadi bersamamu adalah,
memang tak seharusnya kita pernah punya rasa yang sama...



Untuk temanku yang sempat mampir di hati tapi sudah pergi lalu sekarang kembali tanpa hal yang lebih,
Hehehe

- senja penuh hujan di tanah Kota Hujan

1/27/17

Be nice?

Hai

Yuk berbuat baik kepada siapa-siapapun. Karena kita ngga pernah tau nantinya bakal berjodoh dengan siapa. Bisa jadi jodoh kita adalah orang yang sering kita temuin di jalan, tapi gapernah saling sapa. Bisa jadi jodoh kita adalah orang yang paling kita benci attitudenya. Bisa jadi jodoh kita adalah orang yang bikin kesel, ngeyelan, bebel. Bisa jadi jodoh kita adalah nama yg sering muncul di timeline kita. Bisa jadi jodoh kita adalah orang yang tanpa sengaja pernah ngobrol asik sama kita pas lagi di tempat umum atau keramaian.
Banyak.. banyak banget peluang bisa dengan si ini  ataupun si itu. Ya balik lagi, asal baik baik aja kita sama orang. Bodo amat si orang gimana ke kita, at least, jangan lupa utk tetep bersikap baik dgn semua orang. Ga cuma orang, tp semuanya. Banyak bgt ya masih bisa ditemuin di sekitaran, orang yg sebenernya baikbaik attitude dllnya, tapi masih dianggep batu, jahat, playboy, php, dsb.
Itu semua menurut saya ya ngeliatnya tergantung sudut pandang.. Karena yg baik menurut kamu, ya bisa jadi jahat menurut dia. Yang cocok menurut kamu, belum tentu cocok juga di saya. Kalo bicara sudut pandang, ya jelas beragam. Nggak bisa saklek semua orang harus nurut sama sudut pandangmu. Nggak bisa dipaksa. Semua orang punya sudut pandangnya masing-masing menurut saya. Sudut pandang itu ngaruh bgt.. yaa pengalaman aja sih.


1/7/17

enam belas

dua ribu enam belas telah berganti dua digit belakangnya menjadi tujuh belas.

Enam belas cukup memberi pelajaran buat gue (gue?). Sangat, deng. Apa yang gue serap di enam belas gue harap bisa jadi bekal yang bisa membantu gue utk terus berkembang di tujuh belas kedepan. Banyak, banyak banget pelajaran di enam belas bagi gue.

btw jijik gasih bacanya kalo sok sok an pake gue gue gitu?-_-

Mulai dari awal tahun, gue deket bgt sama anak-anak arsi. persiapan Manasik (malam keakraban asiktektur hehe) dan ngurus Poranta.
Disambung terus sampe penghujung bulan ketiga di enam belas, gue masih into architecture deh, karena mau tidak mau (seharusnya) angkatan 2015 terlibat kepengurusan panitia PTAB yang emm, emangsih, butuh perhatian lebih gitu gue akuin buat ngurus PTAB. di angkatan gue sih gitu, gatau angkatan sebelum-sebelumnya gimana, karena kan depends bgt sama angkatan yg ngadain kaan orientasinya utk siapa pihak mana dllnya.
laluu kurang lebih enam bulan bener-bener terfokus pada PTAB dan rangkaiannya (ondesk, mapres, inaugurasi), gila dah. bener-bener disitu bisa dapet pelajaran banget dan bisa kenal emang sama temen-temen seangkatan, tabiat dsbnya jadi bisa tau lah ya hahahah.
DAN DI PTAB memungkinkan sekali bagi kalian utk bisa baper dengan teman seangkatan. emm, ngasi tau aja sih, heheh :)))
oh ya, belum lagi di bulan kedelapan dihadapin sama PKKMB jadi panitia di fakultas. berbarengan jalannya bareng persiapan hari-H PTAB. selesai PTAB dan inaugurasi akhirnya.
ketika masuk bulan ke sepuluh di enam belas, gue dihadapin lagi dengan kepanitiaan Insting, lomba-lomba olahraga dan ada juga seninya tapi utk ranah FT aja. tapii, kepanitiaan Insting tahun ini nyatanya bentrok dgn FAM, festival apresiasi mahasiswa yang kegiatannya tuh ada rangkaiannya juga. utk FAM teknik kemarin gue diamanahin utk megang bagian publikasi Senapati. kalo baru dipikir-pikir sekarang.. semua itu hectic sekali tapii udah lewat hecticnya:) hahahah.

dan tapi di enam belas yang amat sangat gue sesali.. gue sedikit melepas akademik gue.. kuliah gue beberapa keteteran.. almost semuanya bahkan yg keteter..

dan itu menyebabkan gue di bulan terakhir dua ribu enam belas menjadi gue yang sedih, gampang stress (yang ditandai dg jerawat +rambut rontok parah), pegalau (wkwk), yagitudeh.

dan kalau bahas kisah percintaan..