12/9/16

Je r a

Kerap kali batin terusik pertanyaan,

   apa sebab datangnya jera? 
  bisakah ia datang tanpa diminta? 
 bisakah ia datang tanpa sebab?

masih terus terusik, karena belum tau jawabnya
untuk bertanya pada siapa-nya saja belum tau


apakah kamu punya jawabnya?

11/15/16

Pulau Dewata

Kedua kalinya..

Hai, Dewata!
Ini adalah kali keduaku mengunjungimu. Ternyata, tidak jauh berbeda ya kamu dari sebelumnya. Hmm, mungkin suasana dariku yang membuatmu berbeda dari yang sebelumnya.

Perjalananku bisa dibilang cukup menyenangkan (walaupun kalau ditimbang-timbang antara senang dan tidak senangnya, jauh lebih banyak tidak senangnya haha). Ditemani beberapa temanku yang sebenarnya tidak cukup dekat, dan juga kakak-tingkatku yang sangat banyak sekali:) hahaha.

Hari-hari yang singkat; 5 hari. Cukup menyesal karena tidak membawa kamera :'(
Tak ada sunset, tak ada GWK (seperti dulu)
Yang ada hanya pantai, tempat oleh-oleh, dan 2 studio arsitek, hahaha
Pie susu dua pak dan gelang handmade serenteng
Penyusuran gang-gang kecil Legian yang diiringi dentuman musik keras pub
Makan teratur; 3 kali sehari yang berbuah "pulang-pulang melar"
Hotel yang sepi, McD yang jauh... hahah.


Semoga di lain kesempatan, bisa lebih kunikmati perjalananku.
Entah sendiri, atau mungkin bersamanya?

Bersama...nya?
Bersama kameraku, maksudnya. :p


- landing di kos tersayang.

10/23/16

ca n d u

dengan sabar kamu menungguku membuka pintu
katamu, kamu takkan pergi sebelum aku masuk rumah
bagiku, ini terasa lucu, walau hanya hal kecil seperti itu
mungkin, karena aku sedang kosong.

memandangmu seakan candu,
bicara denganmu seakan candu,
tertawa denganmu seakan candu,

segala yang berkaitan denganmu,
seakan-akan sebuah candu

kamu si tembem,
berkacamata hitam kotak,
berambut halus rajin disisir,
dengan logat khasmu.



- minggu dini hari di teras kosan

10/12/16

saya, kamu

saya, kamu;
saya dengar apa-apa yang orang lain nilai tentangmu,
yang mungkin hal itu tidak kamu ketahui,
kamu ingin tau hal itu,
tapi kamu tak terlihat ingin tau tentang itu

mereka bilang kamu begini dan begitu,
tapi tidak dengan saya,
mungkin, karena saya paham kamu seperti apa

tapi, di lain sisi,
apa yang mereka bilang memang terlihat benar,
hal yang selalu kamu tampik,
tapi memang kamu terlihat begitu, sadarkah?

ingin sekali saya untuk sekedar 'ngobrol' dengan kamu,
agar bisa saya sampaikan apa yang saya dengar; agar kamu mengerti,
agar bisa saya sampaikan 'ke-ngaco-an' kamu; agar kamu bisa sadar,

agar bisa saya sampaikan apa yang saya rasakan juga, mungkin..



*nowplaying: stuck on the puzzle, alex turner.

10/8/16

b a r u

semua terasa baru
rutinitas, suasana,
hingga perasaan,
semua baru

baru, karena ada yang berubah
baru, karena memilih tuk begitu
baru, karena dirasa tak lagi sama
baru, karena yang lama telah berganti

sebab berubah kadang tak relevan.
dipilih begitu karena "hidup itu pilihan".
terlihat samar namun dirasa tak sama.
telah berganti, perlahan sirna.

linglung, entah harus kemana.
lelah, butuh bersandar, tak tahu pada siapa.

sampai pada akhirnya kepercayaan berangsur hilang.
tak ada yang menemani,
tak punya tempat bersandar,
berdiri sendiri-sendiri,
tak ada yang bisa dipercayai,

olehnya. olehku juga.


lantas, harus mulai darimana (lagi)?

10/4/16

tetanya

berkecamuk; tak tentu arah. entah, terserah angin akan dibawa kemana semua ini.

terjatuh lagi di tempat yang sama, hanya saja ceritanya berbeda.
kecewa namun tak jera, padahal sudah saling menyempatkan waktu.
sia-siakah waktu kita? menguap begitu sajakah semua yang terucap?
jika tak ada yang sia-sia, mengapa begini? salah siapa, atau, salah apa?


sulit sekali mengartikannya, sampai kapan harus dimengerti?

8/1/16

Hitam Putih

Hello, August! :)

Gue ngga tau kenapa akhir-akhir ini demen banget denger lagu-lagunya Fourtwnty. Gatau, enak aja. Sebelumnya pernah denger lagunya Fourtwnty juga sih pas lagi streaming lagu di youtube, ke autoplay gitu, tapi ga begitu gue denger-denger banget sih lagunya. Terus bbrp hari kemarin ada temen update di Path, lagunya Fourtwnty yg judulnya Aku Tenang. Karena keinget pernah denger Fourtwnty yaudah deh streamingan lagi, tapi di soundcloud, hehe.

Enak bgt dengernya, bikin baper /he/. Dari sekian lagunya, gatau ya kok ngerasa ngena aja tuh yg judulnya Hitam Putih... ngenaaa banget.. banget. Liriknya, sama alunan musiknya itu juga (maafkan bahasaku yg lebay) nambah ngena-in lagunya itu banget. Banget. Bangetttt.

Ok sampe gue ulang berapa kali itu kata 'banget'nya karena emang BANGET.

Ok balik lagi tentang lagu ini.
Di liriknya ada kalimat 'walau inti jiwa tak terima', dan 'tak terima'nya ini diulang-ulang, ulang dan ulang terus terusan. Hmm yaa liriknya sedih, tersirat, yet so me (banget). Huhu jadi sedih.. tapi tapi ya yagitudeh. Bikin rindu sama orang, tapi juga, bikin keinget sama apa yg dibuat orang itu yg bisa bikin gue sedih.. hehe. Ah kayaknya udahin aja deskripsi lagunya, toh juga gampang nyaho pasti kalian sama maksud dari liriknya


ini kalo mau striming dari sonklot: klik

bagai langit dan bumi
yang tak pernah sealam 
bagai hitam dan putih
yang tak pernah sewarna 

hanya kita 
yang merasakannya 

belajar melepaskan dirinya 
walau setengahku bersamanya 
ku yakin kita kan terbiasa 
walau inti jiwa tak terima 

bagai air dan api 
yang tak pernah senyawa 
bagai timur dan barat 
yang tak pernah searah

belajar melepaskan dirinya 
walau setengahku bersamanya 
ku yakin kita kan terbiasa,
walau inti jiwa tak terima
tak terima tak terima

:)

7/11/16

Kamu dekat tapi terasa lebih jauh dari yang terlihat. Kamu ada tapi terasa lebih tiada dari kenyataannya. Ah, bahkan perasaanku saja sudah bisa mengira, bahagia di dekatmu seperti ini bukan untuk selamanya. Semesta semestinya tahu, menoleh pada yang selain kamu bukan keahlianku. Semesta sudah pasti tahu, memang langkahku tak seharusnya mengarah padamu.

- kolaborasirasa.tumblr 

7/1/16

ESFJ-T

Assalamualaikum wr wb
Selamat malam! Wah, udah bulan puasa aja haha

Finally, saya pulang. After about five months nggak pulang-pulang. Saat ini saya ada di daerah mana gatau, yg jelas saya lagi on my way to home. By train. And.. alone wkwkwkw

Ga gimana-gimana sih, cuma lagi wusung aja dan tadi kepikir utk coba 16personalities, and the result is... I'm an ESFJ-T.

Yg bikin penasaran itu.. T nya, yg di belakang. Udah browsing browsing eh ga nemu nemu. Huft.
Yaudah gitu aja sih postnya, heheh.

Oiya, selamat datang, Juli! :)

6/1/16

A little missing home..

Sedikit merasa kangen rumah, lagi.
Setelah sekian lamanya ngerasa kangen rumah juga, dan tiba-tiba kangennya ilang, dan sampe tiba-tiba kangennya dateng lagi. Random banget haha ya tapi gimana ya..

Padahal tanggal 26 dan 29 Mei kemarin saya udah booking tiket, udah bayar malah. Tiket berangkat dan tiket pulang dari Solo-Jakarta, buat recover diri gitusih rencananya hahahaha ga deng lebay. Ya pokoknya tadinya udah pesen tiket buat tanggal segitu, udah dibayar, udah dicetak juga, tinggal berangkat. eh gajadi karena beberapa hal bukan cuma suatu hal. sedih sih awalnya, tapi yaudah lah. temen-temen juga cukup ngehibur ya walaupun ngehiburnya dengan cara dikata-katain sayanya:))) katanya, "ya lagian ngapain pulang si lu" atau "ya siapa suruh pulang ga ngajak-ngajak" ya gitudeh. Ya saya ngakak digituin, tp sedih juga sih dikit tapi ga kok lebih banyakan senengnya hehe makasiya mentemen hiburan bgt lho:))

Trus berarti ya kalo dipikir-pikir, ini rekor buat saya sendiri sih ya. Jauh dari rumah, empat bulan (bulan depan lima bulan wee) enggak pake pulang-pulangan. Iya gapake pulang-pulangan tapi nangis-nangisan sendu di kamar iya ehehe cengeng emang sok bakoh-.-
Ya gitu aja sih, ini di Solo (di kampus sih) ya lagi ujan, lagi dapet pinjeman laptop juga jadiii kepikiran aja buat buka blog lagi hehe. Laptopku rusak:( windowsnya huhuhu mau laptop baru tp adek mau SMA, gimana ya? Ecurhat lagi kan random._.


Yaudah gini aja deh, masih ada tugas... sebelum pulang ke rumah. Hehe
Selamat malam, selamat istirahat.

Oiya lupa, selamat datang, bulan Juni. :)

5/15/16

Lowest in the highest

I'm in the lowest of the highest point of my life.
Gimana ya, maksud gue, bener-bener gue ngerasa udah fed up sekali dengan everything. Everything I mean, in my college life. Eneeeeeg bgt gue sumpah. I don't know what happened with me but things just felt sooo flatly as hell these days. These weeks sih. Serasa gue kuliah hanya utk rapat rapat dan rapat tanpa memikirkan tugas kuliah. Tapi sebenernya nggak juga sih, gue mikirin kok tugas kuliah tapi sayangnya hanya untuk dikerjain tanpa gue jamah hahahah fck.

Capek sih, enggak. Eneg aja.
Entah kenapa gue jadi gampang bgt utk ngeluh akhir-akhir ini, bahkan sampe dibilang baper. The hell with that. Gue mikir aja sih gara-gara gue keseringan rapat-rapat (yang kadang kalo dipikir ulang tuh ada yang gapenting, tapi ada juga yang penting kok) itu gue suka mikir tugas gue apakabar? Nyokap bokap di rumah apakabar?
Elsya, don't you realize sejauh ini lo kuliah dengan tujuan utama lo apa?
Don't you realize nyokap kerja buat lo kuliah, buat lo ngekos, buat lo tinggal di Solo?
Tapi kenapa di Solo lo malah ngabisin waktu just for rapat rapat dan rapat all day long?

Gue sadar sekali, penggunaan kapasitas waktu yang gue punya kurang gue olah dengan baik. Terlena sama keadaan, dan akhirnya terjeratlah kamu dalam comfort zone, Elsya. Tapi tapi, gue ga ngerasa gue sedang di dalam comfort zone gue loh, oh gue sadar, this is my comfort zone in my discomfort zone. 
Ribet ya bahasanya? Hahaha but that's the fact.

Tapi jujur, gue sendiri nggak ngerti apa yang sebenernya diri gue butuhin. Yaa dari sekian banyak yang temen-temen gue bilang ke gue sih, ada satu yang bener-bener nemplok dan so me banget jawabannya. Temen. Gue butuh temen, yang nemenin, yang bener-bener temen, yang bener-bener bisa utk gue bagi. Ada sih yang bilang gue butuh pacar wkwk tapi gue lebih nyaman kalo punya temen deh kayaknya. Temen, I mean, temen. Wkwkw pasti ngerti.
Selebihnya, yang orang-orang bilang ke gue adalah gue butuh pulang. Ya itu juga bener sih, tapi nanti lah ada waktunya gue pulang (insyaallah which is in two weeks later yaay!). Tapi nyadar sih gue gue emang butuh pulang wkwk.

Sudah, sekian aja curhatnya. Gausah banyak-banyak, segini juga udah banyak sih meheh. Gue nyadar tugas dan masih ada yg harus dikerjakan ini hahaha. Kalo kalo ada yang baca, ya asal kalian tau kuliah itu tidaklah mudah buuung harus dimaksimalkan dengan baik kalo kalian berkesempatan utk kuliah yah haha semangat!
:)

2/10/16

fun fact

fun fact; yup, people changed.
hahahaha i was scrolling down my posts until the first post and... rip my grammar.
junior high year, senior high year, and college year, beda beda semua hahaha. cuma yaa aku jadi mikir aja "gila kalo sampe temen-temen kuliah gue nemu blog gue gimana ya?"
hahaha but who the hell will care-_- semua orang pasti punya masa lalu, ya kan? kamu juga deh, pasti. entah itu mau diinget-inget lagi atau enggak.

kamu pernah flashback kayak gini? suka ngerasa lucu sendiri ga sih baca-baca post yang dulu-dulu? antara lucu-lucu alay sih ngerasanya haha tp gapapa lah, progress.


but progress doesnt come by itself.

2/5/16

the random side of me has just woken up after all these times

Halo, blogger. Long time no see banget.
So nooow im going to write a post on 2016 hahaha pdhl recent post tahun berapa di bulan apa tau.
Engga sih bukan post penting (yang gakalah ga pentingnya kayak post2 sebelumnya, haha), just.. just my random thoughts.

The one thing i'd like to talk about is, my feelings. Ya kan gue bilang, ga penting, hahaha. Ya jd random aja, ini mungkin bagian dr curhatan ya..

Gue di kuliahan ini ngerasa gue amat sangat berbeda dgn yg dulu; cara bertemannya. Nah di sini, tmn gue, gue pribadi ngerasa alhamdulillah banyak. Temen2 gue kooperatif, sportif, asik (like its name; ASIKTEKTUR!), tapi gak jarang dari mereka kebanyakan temen mejeng gue adalah kaum adam alias cowo2. Bukannya gada yg mau cewenya buat diajak jalan2 bareng apa gimana, ada kok, sumpah, tapiii.. balik lagi; cowo lagi cowo lagi yg sana sini tinggal ayo, gapake ini ituan dulu. Gue juga main sama cowo bukan krn gue kegenitan sama mereka atau gimana, tapi ya, karena gue kepengen aja gitu asik-asikan yg yaa slengean lah ya, apalagi... yang tmn seperantauan dr Jakarta. hahaha tbh im so thankful to meet them :)

Ya semua ada positif dan negatif.
Positif dari temenan dg tmn cowo adalah, lo bisa aware yourself from pikiran "wajar"nya cowo2. lol gue blg hal yg 'begitu' adalah wajar karena, gue tau tmntmn gue di umur yang segini, di lingkungan perkuliahan apalagi, itu adalah sebuah hal yg lumrah buat cowo. Tp alhamdulillah di lingkungan gue, cowo2nya ga separah lingkungan di jkt kalo ngmgin itu (haha ya itu), mungkin krn budaya solo cukup kental ya.
The other positive way is, lo bisa melihat sisi perhatiannya tmn lo itu thdp cewe, esp yourself (as the one and only girl around them haha).
Ya ya saya akuin disitu saya merasa senang.

BUT THE NEGATIVE:
you should have 'tameng', a very very very strooong tameng. Tameng utk apa? Utk nahan perasaan lo, perasaan ketika lo merasa dikasih perhatian lebih dr teman cowo lo itu, gitu. Sumpah, yg kayak gini jangan bgt jangan langsung lo baperin. Ya spt yg pernah gue alami sblmnya di SMA (bodohnya elsya) yg sempet2nya baper ke temen sendiri dg semudah itu like seriously mudah sekali hahaha😒
Di umur yg segini; 18 or maybe otw 19, cowo2 lagi proses pendewasaan bgt lho. Ga jarang sikapnya mereka tiba2 bs sweet bgt kayak teh manis di gelas kecil tp gulanya 3 sendok makan, ya pokoknya they may treated you like srsly youre so speciaal. Lo baper, kudu siap makan ati.
Kuncinya biar ga baper: tameng yg kuat, dan ga so easily nyimpulin suatu gesture dr tmn cowo lo.

Masih byk sih yg seru2 buat dibahas, tp gue mau curhat (LAGI).