4/15/18

15 April 2018


sejak tengah Maret kemarin, gue mulai menggunakan sketchbook kesayangan gue lagi. dan ternyata terakhir gue pake itu sketchbook sekitar bulan Mei atau Juni 2017. its been a year bgt gak sih? hahaha. terus gue liat dari halaman belakang.. omg. ada coret-coretan bareng antara gue dan him di situ. and it took me back to the memories that happened on April 2017.

yes, at the same day. today, April 15th.
gue dan him inget bgt cabut dari kos sekitar jam 10an malem dengan kedok "nugas" hahaha. pertama-tama nugasnya di Roti Bakar Manahan, deket rel kereta yang Hello-Solo situ. dari yang plangnya "YES WE'RE OPEN!" sampe "SORRY WE'RE CLOSED". harusnya last order sekitar jam 11an gitu deh tp gue sm dia stay disitu smp jam 1 malem tapi tugas udah dikerjain dong (tapi waktu itu tugas negara sih bukan tugas kuliah hehe)
abis dari rotbak gue dan dia nggak langsung balik ke District Ngoresan, tapi mlipir lagi dulu ke Pak Gendhut Solobaru. btw sebelum langsung ke pak gendut ada drama dulu di the parknya jadi gue sm dia ngeliat ada temen gue 2 orang di the park padahal kondisinya GUE SAMA DIA BELOM MASUK PARKIRAN tapi udah ngeliat ada anak arsi dan gak jadi hahaha jd langsung ke pak gends. di pak gends dia mesen bakmi jawa. ey tp ternyata di pak gends juga ketemu adek tingkat gue dan gue nggak notice cuma tiba-tiba anaknya ngeline gue "Kak Elsya lagi di pak gendut solobaru ya? Sekarang sama korlap kak? Tadi mau nyapa tapi takut, sama korlap soalnya hehe" :'')) i still remember it 👌
oook setelahnya kita berbincang-bincang like usual.. eh gak usual deng. bahasannya lebih berat (menurut gue). yg jelas gue bener-bener mikir dan posisinya gue udah rada-rada ngantuk dan rada teler DAN GUE GABERANI NATAP MATA ORANG cupu bgt emang gue hujat aja gue ikhlas #ok. dan apalagi posisinya gue ada kunjungan bem ke ugm jam 9an gitu deh.

intinya disitu, percakapan gue dan dia seputar tentang gue dan dia kedepannya pengennya kayak gimana.. lebih ke saling mengutarakan apa yg sama sama dirasain sih. pulang-pulang pokoknya gue mesem-mesem and i was like omg bisa ya gue ngobrolin hal seperti itu sama dia padahal gue baru ngerasa intens yg deket sama dia aja dari awal maret SUMPAH GUE MIKIR KAYAK GINI
then yaudah after that everything goes like usual. usual orang kasmaran maksudnya, hahaha.

gue curhat kayak gini kayak anak baru kasmaran bgt ya? maaf deh gue netijen alay lagi pengen banget ngepost ini hehe..

tapi ya sekarang udah nggak seindah itu dong, beda rasanya. kesibukannya aja udah bedaa urusannya juga udah sama-sama beda. cuma gatau ya kalo perasaan nyaman dan lain-lainnya masih sama atau gimana. yang jelas, gue jujur nggak nyangka gue bisa (anggaplah) setahun deket sama orang yang posisinya itu orang bukan temen sejurusan gue juga, temen se bem juga cuma di periode kemarin, wah bener-bener kayak yang tadinya ngga tau apa-apa tentang kebiasaan dan semacamnya dia, sampe udah rada ngerti sekarang. bisa dibilang udah ngerti pattern masing-masing juga deh.

(disini now playingnya Day 1 hehe)

terima kasih ya, Van!
halo, selamat bertemu kembali di 15 April.

if only I could turn back time..

4/12/18

perkataan dan cinta

She was quietly crying at her room.
And she could do it all night, almost every night when she was in her room.
In her thought, everyone in this world deserves to love and be loved. But love is pain; being in love is sucks.
Then she decided to won't trust anyone again.

(#nowplaying only love can hurt like this) klik aja biar jadi backsound lol

----

Yang menyakitkan itu kata-kata,
karena diucapkan oleh orang yang kita sayangi,
anggapan tentang "cinta itu menyakitkan" itu timbul.

Dan yang harus selalu dipelajari adalah,
bagaimana mengatur rasa sayang tanpa terasa posesif.
Jika jawabannya adalah, "percayain aja",
apakah jawaban itu bisa dipercaya? Apakah si penjawab bisa dipercaya?

Kalo saya bilang, manusia punya 4 kepribadian dalam dirinya yang bisa aja sewaktu-waktu kepribadian resesifnya bisa mengalahkan kepribadian dominannya, percaya kan?


teruuss.. sesi curhat nih.
jadi kan aku emang punya kebiasaan buat bangunin dia by phone buat sekedar subuh dulu trs yaudah setelahnya terserah dia mau ngapain kan. trs udah ada kali bbrp minggu belakangan ini aku udah ngga nelponin dia subuh lagi. kayaknya udah ada yang suka bangunin dia juga, yaudah gitu jadi akunya ngerasa kebiasaan aku yang itu udah ada yang ambil sekarang. ya mungkin dia risih apa gimana kalo aku yg bangunin yg akunya bawel nyebelin rusuh gitu trs siapatau yang suka nelponin dia ini orangnya lebih kalem apa gimana aku gatau.
(nowplaying im not the only one) biar endeus
ya sekarang aku udah ngga ngefek lagi ke dia kayaknya.. kayak, sholat, puasa, gitu2 tuh kalo aku ngajak dia jg udah yaudah gitu. siapa jg aku ngatur ngatur. orang pengen bebas kok malah diatur-atur, bawel pula ngajaknya. kalo mengacu pada vixendaily.com, ya gitu. hehehe tapi ya yaudah ya mungkin karena dia sibuk juga. happy friday!

3/24/18

currently on repeat..


3/19/18

Putri Papa Patah Hati


"Kenapa sayang, kenapa? Putri papa kok nangis?" sahut bapak saya di sebrang sana.
Saya dan bapak lagi telponan, itu juga tibatiba. Saya whatsappan sama bapak, terus jam 12an tibatiba ditelpon bapak dan posisinya saya pas baru bilang "Halo" aja udah sesegukan karena emang lagi nangis..

Anggeplah dari seminggu sebelum hari selasa yang lalu saya menjalani hari bener-bener sedih banget. Makanpun nggak napsu, untungnya minum masih. Tibalah selasa kemarin saya ngerasa pengen banget cerita yang saya rasain ke bapak saya. Mungkin aja kan bapak saya bisa menghibur dan memberi saya motivasi lebih.

"Soal x? Dia ngapain emang? Kok bisa sedih gini kamu? Kalian marahan? Atau gimana?"
Masih inget banget saya bapak saya nanyanya berenten gitu. Saya belom bisa ngomong apa-apa waktu itu, bener-bener cuma nangis doang. Yang keluar dari mulut saya akhirnya, "Pengen nangis dulu pa" trus bapak saya ngebiarin saya nangis dulu deh.

2/13/18

dua ra t u s

200 (lebih) hari aku dengannya. Tapi, anggap saja hari ini adalah benar-benar 200. Genap 200. Kemarin hari, yang masih rutin menghitung hari ya, dia, saya bagian reminder. Kalau sekarang, mungkin dia masih, tapi entahlah. Saya jadi ikut-ikutan bikin counter notes juga kayak dia.. Hehe.

Genap 200. Nyaman kian terasa bila dekatnya, walaupun komunikasi kami tidak sesering kemarin hari. Semenjak saya kembali dipertemukan dengannya di kota Surakarta selepas libur kemarin, kami jarang bertemu di kampus, ya mungkin karena kesibukan dari masing-masing kami berbeda, toh belum jadwalnya masuk kuliah juga. Tapi jadwal makan bareng masih terlaksana, sih, hehe.

Tak apa, semuanya patut (bahkan harus) disyukuri kok. Selagi rasa percaya masih ada, hanya keyakinan yang selanjutnya harus rutin dipupuk dalam diri, sebab keraguan selalu ada dan kadang iseng melanda. Feeling insecure pasti terasa, tinggal sepintar-pintarnya kita mengatur rasa, kan?
Tapi tapi tapi, apakah perasaan bisa diatur oleh logika? Kalau saya jawab iya, kamu (atau kalian) setujukah?

Lalu hening.
Apa sih, sya.

Selamat 200 hari sejak 28 Juli 17 ya, Van..
(dan ini kali pertama kupanggil namamu, lol)



aint gonna write a rhyme but honestly honest
i could be that happy by only seeing his smile. #jujur


1/28/18

Aku punya rindu,
tapi bukan untuk kamu.

Aku punya rindu,
yang kini sulit kali tuk kutahan,
tapi bukan untuk kamu.

Aku punya rindu,
yang kian lama diacuhkan maka kian
keras ia meronta tuk diungkap,
lagi lagi, bukan untuk kamu.

Rinduku untuk dia.
Dia saja, bukan yang lain.

Bogor, 28 Januari 2018.

12/26/17

Yang aku pahami ialah,
rindu itu tak harus bertemu.

Di saat ini, dan saat yang lalu,
dan kemarin, dan beberapa waktu yang lalu,
aku pernah merindunya.
Aku pernah merindunya.

Memang rindu takkan hilang dengan sendirinya,
tapi rindu tak butuh balasan,
tapi rindu tak menuntut.

Rinduku tulus.
Rinduku... padamu.
Rinduku padamu kurasa takkan hilang.
Rinduku padamu kuharap takkan sirna.

Rinduku,
semoga selamanya padamu.

Surakarta, Desember 2017.